Wednesday, October 8, 2014

cabaran KEHIDUPAN

Atas urusan yang diminta dan dipersetujui, maka aku bersedia menjadi pengacara majlis bagi resepsi perkahwinan ini. Majlis yang sederhana ini mudah dikendalikan. Pengantinnya orang yang 'sempoi' dan mudah dibuat urusan.

Baiklah, 3 perkenalan berlaku sepanjang khidmat.

INDIVIDU A
Seorang lelaki melepasi pertengahan usia dan bijak berbicara. Dia banyak menilai cara penyampaian aku. Katanya perlahankan sedikit pertuturan agar majlis lebih santai. Pada masa yang sama, aku dihulurkan kad namanya yang tertera dia seorang penceramah bagi sebuah syarikat khazanah. Dia juga menawarkan aku, jika sudi hadir menyertai ceramahnya suatu hari nanti. Jadi terpaksa aku memberikan nombor telefon aku kepadanya. (sampai sekarang tak de pun). Mujur dia pulang awal. Sebelum beredar, sempat dia bertanyakan, jumlah bayaran yang dikenakan kepada pengantin ini. Jawapan aku. adalah sikit. Sambil cuba mengalihkan perhatian kepada mesej whatapps group yang kurang penting.

INDIVIDU B
Yang ini lebih menarik. Dia adalah seorang SENIOR (kanan) dalam selok-belok menjadi pengacara majlis. Disapanya aku ketika sedang berurusan dengan juruaudio, aku bersalam sebagai tanda hormat. Oleh kerana ada masa terluang, aku cuba berbual dengannya. Dia kemudian menukar isu, ketidakpuasan hati dirinya kerana tidak dapat menyertai bidang penyiaran. Banyak juga yang diceritakan. Aku hanya mengiyakan segala percakapan itu. Antaranya, dia sudah banyak kali cuba untuk menjadi pengulas / penyampai radio di stesen radio milik kerajaan. Namun semuanya tidak berjaya. Katanya, umurnya yang sudah lewat. Aku terus mengiyakan.

Pada hemat aku, hidup bukan selalunya adil. Aku juga meniti pengalaman sendiri sebelum mencapai cita-cita sebagai penyampai. Meskipun masih ramai yang berbakat diluar sana, bagi aku hidup perlu ada perancangan. Jika bukan diatur tuhan, maka redhalah. Cuba dengan membina kejayaan lain. Bercakap begini, bukan bermakna kerana aku sudah mencapainya. Tetapi, aku mahu orang diluar sana faham, bahawa situasi itu, bukan seindah yang kita sangkakan.

Aku berpesan kepada individu B ini, walaupun abang makan garam dahulu, tetapi dunia kini sudah berubah. Cabaran yang abang hadapi itu, perlu dibiarkan berlalu. Cuba abang fikirkan kaedah pendapatan lain yang lebih memberikan pulangan daripada kepuasan yang bersifat memenatkan.  (kerja bercakap bukan senang, sebab itu ramai yang ingat ia mudah. bila disuruh, mmm). Aku sangat berharap moga Allah memberikan kemudahan untuk abang itu dalam mencari nafkahnya. Pengalaman yang ada itu, jadikan kenangan untuk anak cucu.

(Aku sendiri tidak pasti nasib aku nanti)

INDIVIDU C
Ops, ini pula seorang ustaz yang dipanggil untuk menyampaikan doa. Ketika sedang menantikan ketibaan pengantin, si ustaz bertanyakan, kenapa tidak awak sahaja yang sampaikan doa? Penjelasan aku, cukup mudah. Kalau semua kerja pengacara majlis yang buat, jadi apa guna ustaz? Takkan MC pun berzanji dan nak berselawat bagai? Bagi aku, doa, selawat mahupun apa-apa sahaja yang memerlukan kredibiliti yang diiktiraf, maka ia patut dilakukan oleh si pengamal ataupun individu yang berkelayakan. Memetik kenyataan pelakon Wan Maimunah, dia mengakui bahawa dia tidak akan memikul watak yang bukan kemampuannya. Iaitu doktor ataupun peguam. Senang cerita, bukan golongan profesional. Nampak tak? Artis yang bukan kelulusan tinggi pun faham . Kenapa tidak kita? Tapi itu bukan jawapan aku kepada si ustaz berkenaan. Jawapan aku; Saya rasa ustaz lebih berhak untuk memanjangkan doa ini. Jika tiada sesiapa yang layak, saya hanya meminta majlis membacakan surah al fatihah, dengan niat, Allah memberkati majlis ini.








2 comments:

khairul anwar said...

nasib orang lain-lain

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI